Sep 24, 2010

khilaf

aku mencinta bukan untuk menakung dosa,
tapi mengapa khilaf selalu menggugat jiwa,
sungguhpun nafsu dipuasakan,
syaitan dipenjarakan,
diri tetap mengesat ilmu 
yang ditimba dalam madrasah ramadan,
kusut kian menebal,
pabila tiba harinya nanti,
pasti gementar dengan berita benar,
Ya Allah, Maha Pencipta ku,
kurniakan aku kekuatan,
agar dapat mengawal diri dari khilaf,
yang tak pernah putus kunjung tiba...







2 comments:

Terbang Bersamaku said...

sy suka baca puisi nie..awk memang ade bakat buat puisi..

kt sbagai manusia biasa mmg tak lepas dari melakukan kesilapan, dan perbaiki kkeslaan itulah yg sbaiknya..

ridoma said...

terbang bersama ku: betul tu. terima kasih =)